Kota Islam

Sejarah dan Perkembangan Islam di Kota-Kota Dunia | Sejarah Kerajaan Islam | Sejarah Tokoh-tokoh Penyebar Islam | Sejarah Para Nabi dan Rasul | Sejarah Para Walisongo

Monday, March 3, 2014

Sejarah Perkembangan Islam di Chile (Chili)

masjid assalam - sejarah perkembangan islam di chili
Sejarah masuk islam di Negara Chile. Sedikitnya referensi tentang proses masuk islam di chile membuat saya hanya bisa membahas sedikit tentang proses masuknya islam di Chile. Chili, kadang-kadang dieja sebagai Chile, Cili, atau Cile, adalah sebuah negara berdaulat di Benua Amerika, terletak di bagian tenggara Amerika Selatan. Nama resmi negara ini adalah Republik Chili (bahasa Spanyol: República de Chile), dengan ibu kota dan pusat pemerintahan di Kota Santiago. Menurut Chronicles of Sejarah Chili oleh Aurelio Díaz Meza, ada seorang pria dalam ekspedisi penemunya Diego de Almagro, bernama Pedro de Gasco yang merupakan Morisco, atau muslim dari Spanyol yang dipaksa untuk mengkonversi dari Islam ke Katolik. Kedatangan Moriscos ditutupi oleh sejarah tetapi, baru-baru sarjana sejarah Chili telah mulai mengakui warisan Moor negara dan dampaknya pada perkembangan budaya Chili dan identitas.
Hal ini diketahui bahwa pada 1854 dua orang Turki tinggal di negeri ini, situasi yang diulang dalam sensus tahun 1865 dan 1875. Negara asal mereka tidak diketahui, hanya bahwa mereka penduduk asli dari beberapa wilayah Kekaisaran Ottoman besar, dan ini diikuti dua tahun kemudian oleh gelombang besar pertama Muslim untuk Chili mulai tahun 1856, dengan kedatangan imigran Arab dari Kekaisaran Ottoman wilayah yang terdiri dari, Suriah hari ini Libanon dan Palestina.

Menurut sensus 1885, jumlah orang Turki telah meningkat menjadi 29%, tetapi tidak ada informasi yang tepat mengenai asal mereka dan iman mereka, karena agama tidak termasuk dalam sensus itu. Namun, sensus 1895 tercatat adanya 76 kebangsaan Turki, 58 dari mereka Muslim, yang terutama terkonsentrasi di utara Chili pada Tarapacá, Atacama, Valparaiso, dan Santiago. Dalam sensus 1907, penduduk Muslim dilaporkan telah meningkat menjadi 1.498 orang, semuanya orang asing. Mereka 1.183 pria dan 315 wanita, hanya mewakili 0,04 persen dari populasi, meskipun tercatat sebagai persentase tertinggi umat Islam dalam sejarah Chili. Pada tahun 1920 sebuah sensus baru menunjukkan bahwa jumlah umat Islam telah turun menjadi 402, dengan 343 pria dan 59 wanita. Angka terbesar berada di Santiago dan Antofagasta, dengan 76 di setiap provinsi. Angka-angka sensus terbaru dari 2002 menemukan total 2.894 Muslim tinggal di Chile (0,03% dari populasi di atas 15), 66% di antaranya adalah laki-laki. Sensus sebelumnya 1992 tidak memasukkan Islam sebagai suatu aternative.


Sekitar tahun 1914 islam kembali masuk ke chile dan umumnya berasal dari syria, palestina dan libya. Kedatangan mereka ke chile akibat dari tekanan imperium turki yang saat itu berkuasa ( sekitar tahun 1800 – 1900 ). Namun yang datang sebenarnya bukan semata-mata seluruhnya muslim tapi juga mereka yang beragama Kristen.

Mereka yang tertekan pada saat kekuasan imperium turki, pergi ke amerika serikat,  diantaranya  ada yang menetap di AS,  sebagian lagi kemudian meneruskan perjalanan melalui kapal laut menuju chile, brazil, venezuela dan mexico. Pendatang ke chile  diantaranya juga  datang  dari argentina dengan mengendarai keledai. Setiba di chile, para pendatang dimaksud bersosialisasi, berasimilasi dengan penduduk setempat. Banyak lelaki muslim yang masih muda, menikah dengan wanita2 chile (chilena) yang pada saat itu  masih sangat mempertahankan tradisi mereka yaitu beragama katholik, terjadilah kawin campur yang kemudian melahirkan anak-anak yang beragama katholik.

Di Santiago, institusi Islam pertama di Chile, Masyarakat Muslim Uni Chili (Sociedad Uni Musulmana), didirikan pada tanggal 25 September 1926. Kemudian, pada tanggal 16 Oktober 1927, Masyarakat AIDS Mutual dan Amal Islam didirikan. Dengan sensus 1952, jumlah Muslim telah meningkat lagi untuk 956. Mayoritas tinggal di Santiago, dengan sisa penduduk yang tersebar di provinsi Antofagasta, Coquimbo, Valparaíso, O'Higgins, Concepción, Malleco, Cautín dan Valdivia, tanpa organisasi yang jauh di antara mereka. Jumlah mereka menurun lagi, sehingga pada tahun 1960 hanya ada 522, dengan mayoritas dari 209 yang tinggal di Santiago. Satu dekade kemudian, jumlah umat Islam meningkat menjadi 1.431.Namun, sensus tidak menunjukkan apakah mereka adalah laki-laki atau perempuan, warga negara atau asing. Meskipun demikian, mereka tersebar di seluruh negeri.

Tahun 1985 para  pemuda keturunan komunitas muslim arab yang berjumlah sekitar 50 orang membentuk satu perkumpulan sociedad musulman untuk mencari informasi tentang para keluarga yang muslim (no telepon, alamat rumah dll). Dengan kegigihan para anak muda yang didukung oleh para orang tua yang masih mempertahankan kepercayaan islam, mencari bantuan dana untuk membangun mesjid di santiago.
Pada tahun 1988, pembangunan masjid bernama Santiago Mezquita As-Salam ini diprakarsai oleh Syekh Taufiq Rumie ', yang telah memimpin komunitas Muslim selama lebih dari enam puluh tahun. Sedikit demi sedikit bantuan dana diperoleh, dikumpulkan, diantaranya dari donatur berkebangsaan arab dan pakistan . Masjid ini selesai pada tahun 1989 dan diresmikan oleh seorang pangeran dari Malaysia pada tahun 1996, dan itu dilaporkan bahwa pada akhir 1980-an, beberapa Chili adat juga masuk Islam, dengan jumlah meningkat setelah selesainya masjid. Populasi Muslim meningkat dengan adanya perdagangan asing dan investasi dari negara-negara Muslim. Banyak pengusaha Malaysia dan keluarga mereka menetap Chile setelah peresmian masjid oleh pangeran Malaysia. Karena gangguan eksternal, dan terutama untuk penguatan Syiah Islam oleh sebagian besar bantuan Iran pada tahun 1996, mereka meresmikan Centro de Cultura Islamica, di Las Condes, Santiago, di mana mereka konsolidasi komunitas Syiah Muslim yang sebagian besar tiba di Chile di abad ke-19. Sebagian besar Muslim Syiah Chili adalah berkebangsaan Iran, mereka masih dapat berbicara bahasa Persia dan / atau bahasa Iran lainnya, selain dari bahasa Arab dan Spanyol. Pada tahun 1997, pengecer Pakistan membeli tanah untuk pembangunan Masjid Bilal dan madrasah di Iquique, yang selesai pada tahun 1999. Setelah kematian Syekh Taufiq Rumie 'pada tahun 1998, Usamah Abu Gazaleh terpilih Imam masjid setelah melewati Taufiq Rumie'.

Terwujud sudah mimpi para pemuda yang sejak tahun 1985 menginginkan adanya persatuan muslim dan memiliki rumah ibadah atau mesjid. Dengan berdirinya mesjid as-salam diharapkan mesjid bukan hanya tinggal sebagai tempat ibadah, namun juga sebagai tempat untuk mendidik anak-anak muslim generasi baru untuk belajar lebih banyak tentang islam, membaca al-quran, dan lain-lain. Untuk hal dimaksud dalam satu tahun ada sekitar tiga kali dipanggil guru dari pakistan, india dan afrika selatan untuk mengajar tentang islam di mesjid as-salam. Saat ini diperkirakan ada sekitar 3.000 muslim yang tinggal di chile.

Pimpinan komunitas islam chile giat memperkenalkan islam kepada masyarakat chile, mengadakan dialog dengan berbagai agama kalangan, termasuk pernah mengadakan dialog dengan presiden bachelet, kalangan gereja, universitas, pemerintahan, politisi, militer, masyarakat umum dan lain lain, bukan dengan maksud untuk mengislamkan mereka namun menyampaikan informasi tentang islam yang benar, mengingat adanya informasi bias mengenai islam yang diterima dari media, juga dikaitkan dengan osama bin laden, teorisme, dan segala bentuk kekerasan.

Pimpinan komunitas islam di chile juga meminta agar aksi-aksi diskriminasi terhadap muslim dihilangkan, seperti dibolehkan mengenakan hijab (kerudung) di sekolah, dikantor dan dimana saja, adanya undang2 untuk hari libur islam, merayakan hari keagamaan di istana la moneda seperti yang dilakukan oleh agama kristen.

Sekilas masih ada perbedaan pendapat dalam hal permintaan keinginan untuk undang-undang hari libur keagamaan (islam) dari kalangan komunitas muslim di chile, dan permintaan untuk dapat merayakan hari keagamaan di istana moneda. Satu sisi tidak menginginkan hal tersebut karena dikhawatirkan akan ada unsur-unsur politik didalamnya, mereka lebih cenderung bila pemerintah sendiri yang memiliki inisiatif untuk merealisasikan hal tersebut, bukan karena diminta oleh komunitas muslim.

Sumber referensi :
http://badriahips.blogspot.com/2011/11/sejarah-islam-di-chili.html

http://kikireza.wordpress.com/2012/06/04/sekelumit-tentang-islam-di-chile/
Sumber : Bapak Fuad Musa, Presiden Pusat Kebudayaan Islam Santiago, Chile , yang disampaikan pada tanggal 24 mei 2012

Temukan informasi sejarah perkembangan islam, sejarah tokoh-tokoh islam, dan beberapa peninggalan sejarah islam di Kota Islam

Tinggalkan Komentar Anda

Back To Top